Wednesday, 4 March 2015

BOLEH KE MENYUSU GUNA NIPPLE SHIELD?

Ibu Jelita: "Puan, saya ada masalah untuk lekapkan bayi dengan betul. Saya google dan dapat tahu nipple shield boleh membantu, tapi saya takut tak jadi. Boleh puan cerita tentang nipple shield?"

Assalamualaikum dan selamat sejahtera semua. 

Ibu semua, saya nak berkongsi satu cerita dengan anda. Semasa kelahiran anak sulung saya, Aariz, dia tidak dapat melekap dari payudara dengan betul. Saya juga kurang pendedahan kepada cara penyusuan yang betul. Jadi sepanjang usia 1 bulan, Aariz tidak dapat menyusu dari saya tetapi hanya minum susu ibu dari botol sahaja. Saya rasa amat sedih dan sangat tertekan sebab tak mampu menyusukannya dari payudara dengan baik seperti ibu-ibu lain. Saya merasakan saya telah gagal. I was in depression at that time. Sehinggalah saya berjumpa dengan pakar kanak-kanak semasa pemeriksaan Aariz buat pertama kali. Kata-kata yang sangat bermakna dari beliau membuatkan saya bersemangat untuk menyusukan Aariz dari breast semula. Saya tersentak dan terus tekad untuk mencari jalan untuk menyusu semula.

Saya jumpa NIPPLE SHIELD!!

Contoh pelapik puting (nipple shield)


Saya mula menggunakan nipple shield (pelapik puting) semasa menyusukannya. Tidak susah untuk Aariz menerima penyusuan menggunakan nipple shield kerana dia sudah biasa dengan rasa silikon pada puting botol susu. Saya menangis semasa hisapan kali pertamanya yang terus dari breast. Walaupun saya hanya menggunakan nipple shield ketika itu. Perasaannya lain ibu. Terasa ikatan yang amat kuat antara saya dan dia. That's the pleasure of breastfeeding! 

Selepas 3 minggu melatih Aariz menyusu dengan nipple shield, saya mencuba untuk menyusukannya tanpa nipple shield pula. Sekali lagi saya melalui cabaran, tidak mudah ibu. Setiap kali sesi menyusu saya berpeluh-peluh, penat dan stress.  Adakalanya saya menangis kerana saya rasakan tak mampu bertahan sampai rasa nak berputus asa. MashaAllah, Tuhan kuatkan hati saya.  Akhirnya Aariz berjaya menyusu terus dari payudara saya tanpa nipple shield lagi. Lekapannya betul dan saya tidak pernah mengalami luka semasa menyusukannya, Alhamdulillah. Tempoh masa yang saya ambil untuk melatih Aariz menyusu semula dari payudara adalah hampir 1 bulan.

Nipple shield banyak digunakan untuk membantu bayi pramatang melekap dengan lebih stabil. Dalam kes saya sendiri, ia berjaya membantu saya untuk kembalikan penyusuan terus dari payudara selepas hampir 2 bulan Aariz menyusu dari botol susu. 

Kajian Meir pada tahun 2000 mengatakan lebih banyak susu yang dihisap oleh bayi pramatang menggunakan nipple shield dan bayi yang menghisap menggunakan nipple shield menyusu dengan lebih lama di payudara ibu. 

Penyusuan menggunakan nipple shield


Nipple shield boleh digunakan untuk:

1. Bayi yang mengalami keliru puting dan yang menolak payudara. Gunakan nipple shield untuk merangsang semula bayi menerima penyusuan dari payudara.

2. Bayi pramatang untuk mendapatkan lekapan yang lebih stabil. Bagi kes bayi pramatang, bayi perlu mencapai berat atau umur tertentu untuk belajar menyusu dari payudara kerana ia memerlukan lebih tenaga berbanding penyusuan dari botol. Jadi bayi perlu dilatih dengan penyusuan melalui botol susu dulu.

3. Bayi yang tidak dapat melekap dengan betul selepas lahir. Namun begitu, saranan saya sebelum mengambil keputusan untuk menggunakan nipple shield, ibu dapatkan dahulu bantuan penyusuan dengan cara yang betul dari kaunselor laktasi berdekatan kerana tidak semua ibu sesuai menggunakan nipple shield. Banyak kes sebenarnya ibu dapat melekap dengan baik selepas latihan, walaupun tanpa nipple shield.

Dr. Jack Newman berpendapat penggunaan nipple shield boleh mengurangkan penghasilan susu ibu. Jadi langkah berjaga-jaga yang ibu perlu ambil adalah:

1. Mencuba melatih bayi dengan penyusuan tanpa menggunakan nipple shield setelah bayi berjaya menyusu dengan baik.

2. Pastikan bayi melekap dengan betul semasa menghisap menggunakan nipple shield. Lekapan yang tidak betul juga boleh menyebabkan bayi tidak dapat menyusu dengan betul dan boleh menyebabkan luka pada puting ibu, walaupun dengan bantuan nipple shield.

3. Elakkan penggunaan nipple shield semasa menyusu jika puting mengalami luka. Dalam banyak kes yang saya jumpa, penggunaan nipple shield menyebabkan luka bertambah teruk, dan boleh mengakibatkan jangkitan pada payudara.



Ibu semua, Allah takkan menguji yang di luar kemampuan hamba-Nya. Usaha tangga kejayaan, bunyinya cliche tetapi itulah yang sebenarnya. Anda pasti boleh! 

Selamat menyusu mommies!





Salam Cinta Susu Ibu,
Cikgu Susu Anda
cikgususu.com




Rujukan:

1. Membesarkan Anak Hebat dengan Susu Ibu.
2. Dr. Jack Newman's Guide to Breastfeeding



Nak beli breast pump murah? Klik di link ini: www.pumponthego.com/shopnow


Nak Konsultansi Penyusuan secara personal? Hubungi saya, Zuain Ghani: 0193841569 (Whatsapp/ Telegram / SMS/ Call) atau email zuainghani@gmail.com untuk temujanji.

Monday, 2 March 2015

MACAM MANA NAK BAGI ANAK SUKA SUSU FORMULA?

"Puan Ain, anak saya cukup 2 tahun bulan depan, susu apa yang sesuai dengannya nanti? Saya risau dia tak cukup nutrisi lepas berhenti menyusu.."

"Cikgu, Akeem dah nak masuk 2 tahun, saya nak hentikan penyusuan tetapi dia cukup tak sukakan susu formula. Botol susu pun tak suka, even dah macam-macam brand saya cuba. Macam mana cikgu?"




Assalamualaikum dan selamat sejahtera semua.

Sejak kebelakangan ini, saya kerap menerima soalan seperti di atas. Kebanyakannya dari ibu yang nak memberhentikan penyusuan kerana sudah cukup usia 2 tahun sang hero atau heroin.

Pertama sekali cikgu nak ucapkan tahniah kepada ibu-ibu ini kerana telah berjaya menyusukan anak mereka sehingga usia 2 tahun! Alhamdulillah.

Sebenarnya soalan ini di luar bidang saya, tetapi saya akan beri pandangan sebagai seorang ibu yang telah melalui situasi yang sama. Nampaknya anak kedua cikgu, Aydin akan cukup 2 tahun juga 2 hari lagi. 

Sekarang ni, Aydin juga hanya menyusu pada waktu malam sahaja atau apabila bersama saya sahaja. Siang dia berada di nursery bersama abangnya. Tidak seperti rakan-rakannya yang lain, Aydin tidak bergantung kepada susu formula atau botol susu. Dia lebih suka menyusu right from the tap dari saya. 

Aydin sendiri tak pernah diperkenalkan dengan susu formula dan sangat tidak menggemari botol susu sejak lahir. Kalau terpaksa, baru dia terima susu dari botol atau ibu saya hanya berikannya susu ibu dari sudu atau cawan sahaja (terutamanya jika saya tiada di rumah kerana menghadiri kursus atau kelas). Guru-guru Aydin di nursery pula berkongsi cerita dengan saya, sangat mudah nak jaga dia, nak tidurkan juga senang, janji perut kenyang. ;)

Selera makannya pula sangat baik, agaknya sebab dah biasa dengan rasa makanan dari susu ibu, Aydin tidak memilih. (Best kan!). 
Dia tak ada masalah untuk menerima makanan seperti kita, orang dewasa, termasuk sayur-sayuran dalam bentuk atau potongan masakan yang halus (kecil-kecil). Dia suka sangat makan, nasi lemak sebungkus pun boleh habis tau! (Metafora aje..)

Jadi saya sendiri tak risau dengan keperluan kalsium dan nutrisi lain Aydin, walaupun tak minum susu formula, saya yakin dia akan dapat sumber kalsium dari makanannya. Dan dia lebih tembam dan sihat dari abangnya.



Anak yang sudah biasa dengan susu ibu tidak cerewet memilih makanan, senang dijaga dan mudah menerima arahan. Usia pula dah cukup 2 tahun, sebenarnya anak tidak perlu bergantung kepada susu formula untuk sumber kalsium kerana kalsium boleh didapati dari makanan yang diberikan kepada anak. 


Contoh makanan sihat untuk anak.


Jadi nasihat saya, perkenalkan anak dengan variasi makanan yang sihat. Buah-buahan, pasta, nasi, dan kentang adalah beberapa contoh makanan yang senang diterima anak-anak pada usia ini. Jika anak ada masalah untuk menerima sayur-sayuran, buatkan sup sayur supaya anak masih dapat nutrisinya. Saya juga ada memperkenalkan anak dengan minuman susu segar, ini lebih baik berbanding susu formula. Jika anak tidak mahu atau tidak sukakan susu formula, mungkin sistem badannya tidak dapat menerima susu tersebut, kita tidak tahu. Setiap anak itu kan special, betul ke betul?

InshaAllah menguruskan anak lebih mudah apabila anak tidak lagi bergantung kepada botol susu. Nak jalan-jalan dan bercuti pun senang, tak perlu bawa banyak beg. Save more space for shopping kan mommies!

Jadi, apa kata kita sendiri mula amalkan pemakanan sihat walaupun bayi dah berhenti menyusu. (Mana tahu nak tambah lagi seorang khalifah kecil ~hihi~)

Pemakanan sihat anak-anak kita bermula dari kita, (ibu, mama, ummi, mummy jelita) mereka kan. 

Jom jadi sihat!

P/S: Ibu menyusu teruskan menyusu sampai 2 tahun ye. You can do it! 






Salam Cinta Susu Ibu,
Cikgu Susu Anda
cikgususu.com






Nak beli breast pump murah? Klik di link ini: www.pumponthego.com/shopnow


Nak Konsultansi Penyusuan secara personal? Hubungi saya, Zuain Ghani: 0193841569 (Whatsapp/ Telegram / SMS/ Call) atau email zuainghani@gmail.com untuk temujanji.

Sunday, 1 March 2015

SUSU IBU CUSTOM MADE

Ibu Jelita A: "Puan Ain, kenapa susu saya cair je sejak beberapa hari ni? Saya risau bayi saya tak dapat susu yang cukup.."

Ibu Jelita B: "Cikgu, susu saya malam pekat, siang cair je. Berkhasiat ke susu saya?"




Assalamualaikum dan Hai ibu semua,


Saya biasa juga dapat soalan seperti di atas. Bahkan, saya sendiri pun ada tertanya-tanya mengenai perkara ini, masa di awal penyusuan anak sulung dulu-dulu tu. Waktu itu, saya juga agak risau, kenapa susu berubah-ubah warna dan komposisinya? Sekejap cair, sekejap pekat. Kadang-kadang kuantitinya kurang sedikit, tetapi pekatnya banyak. Dan macam-macam lagi.


Saya pun mula mencari informasi. Bertanya kepada yang pakar dan yang arif tentang susu ibu dan melalui pembacaan. Saya dapat jawapan. Nak tahu jawapannya?


SUSU IBU ADALAH 'CUSTOM MADE'




Susu ibu sebenarnya akan sentiasa berubah-ubah komposisinya, warnanya, kepekatannya dan kandungan antibodinya. Walaupun perubahan ini berlaku, susu ibu masih susu yang paling berkhasiat yang ada di dunia ini. Dan khasiatnya sentiasa bersesuaian dengan keperluan bayi kita. Susu ibu berubah mengikut:


1. AWAL DAN AKHIR PENYUSUAN


Susu ibu ini special sangat. Komposisi susu akan berubah walaupun di awal dan akhir penyusuan. Bahagian hadapan payudara ibu akan menghasilkan FOREMILK yang bertindak seperti air untuk menghilangkan dahaga bayi. Foremilk akan didapati di awal penyusuan.


Di akhir penyusuan pula, bayi akan mendapat HINDMILK, susu pekat yang terdiri dari lemak dan karbohidrat. Hindmilk menyumbang kepada kalori dalam badan bayi, meningkatkan berat badan dan memastikan bayi kenyang lebih lama. Amazing, right?!


NOTA: Jadi, jika ibu memerah di pejabat, pastikan ibu memerah dengan optimum untuk mendapatkan kedua-dua komposisi ini. Di awal sesi perahan susu agak cair, teruskan sesi perahan sehingga mendapat susu yang lebih pekat itu. Haa, baru seimbang ikut keperluan bayi!


Nampak kan ketebalan hindmilk dan foremilknya.


2. CUACA


Pada waktu siang atau hari yang panas, secara logiknya sistem perkumuhan kita lebih aktif. Badan banyak berpeluh dan kita cepat rasa dahaga. Jadi kita akan mula minum air dengan banyak untuk menggantikan semula kehilangan air dalam badan dan menghilangkan dahaga kita. Sama juga seperti kita, bayi memerlukan air yang banyak pada waktu siang dan hari yang panas ini. Jadi susu yang dihasilkan kelihatan agak cair. 


Haa, nak tahu komposisi utama susu ibu waktu ini? Ianya FOREMILK, yang bertindak seperti air untuk bayi kita.


Pada waktu malam atau apabila suhu yang sejuk, badan pula memerlukan banyak haba untuk memanaskan badan. Jadi kita akan ambil makanan yang agak mengenyangkan untuk  membantu proses pembakaran kalori dalam badan, untuk hasilkan banyak haba.


Sama juga seperti kita, bayi memerlukan banyak kalori untuk menghasilkan haba. Bayi pun sejuk macam kita juga. Jadi, secara automatik badan ibu akan hasilkan susu yang lebih pekat pada waktu ini.


Komposisi utama susu ibu pada waktu ini adalah HINDMILK, yang kaya dengan karbohidrat dan lemak. Oleh sebab itu, susu yang diperah pada waktu malam (atau pada suhu sejuk) lebih pekat berbanding waktu siang (atau pada hari panas).


Hari panas badan menghasilkan susu yang agak cair, lebih foremilk.


3. SUHU BADAN IBU DAN BAYI


Susu ibu juga dihasilkan mengikut suhu badan ibu dan bayi. Cikgu beri contoh semasa ibu demam. Badan ibu bersuhu tinggi, panas. Jadi ibu memerlukan banyak air untuk menstabilkan suhu badan ibu. 


Sama juga ketika bayi demam. Badan bersuhu tinggi dan panas. Jadi susu ibu yang dihasilkan akan lebih cair dan komposisi utamanya adalah FOREMILK bagi memenuhi keperluan badan bayi untuk menurunkan suhu badan yang tinggi itu. 



4. KEADAAN KESIHATAN dan TUMBESARAN BAYI

Komposisi susu ibu juga akan dihasilkan mengikut keadaan kesihatan dan tumbesaran bayi. Contohnya komposisi susu ibu pada usia bayi 3 bulan, tidak sama dengan komposisi susu ibu yang diperlukan bayi pada usianya 1 tahun. 


Pada usia 6 bulan dan ke atas, bayi mula belajar membuat pergerakan yang lebih aktif seperti menyusur, bergolek atau merangkak. Jadi badan bayi memerlukan lebih banyak kalori untuk menyokong pertumbuhannya. Komposisi susu pada ketika ini lebih tinggi kandungan kalorinya.


Begitu juga dengan keadaan kesihatan bayi, semasa bayi sakit, ibu akan menghasilkan susu yang mengandungi sel-sel aktif untuk melawan penyakit yang dihidapi bayi. 


BONUS: Semasa ibu atau bayi sakit, ibu akan hasilkan antibodi untuk melawan virus 'jahat' itu. Jadi bayi bukan sahaja mendapat susu ibu dengan komposisi yang tepat, tetapi juga UBAT untuk merawat penyakit itu.


Komposisi foremilk dan hindmilk yang berubah-ubah di setiap sesi perahan (mengikut waktu).


5. PEMAKANAN IBU


Warna dan rasa susu ibu juga dipengaruhi oleh makanan yang diambil ibu. Sebab itu cikgu amat menekankan ibu menyusu untuk mengamalkan pemakanan yang sihat. Bukan sahaja untuk memastikan kesihatan ibu terjaga, tetapi juga supaya bayi dapat disalurkan dengan rasa makanan yang berkhasiat. 

Cikgu nak kongsi pengalaman ni, ada beberapa peristiwa susu perahan dan makanan yang cikgu tak boleh lupa. Susu perahan berbau paru (angkara nasi lemak berkrim lauk paru for breakfast hari itu), dan susu perahan berbau oren sunkist, disebabkan cikgu melepaskan gian makan oren waktu itu. Satu lagi, susu perahan berbau vanilla kerana minuman vanilla yang cikgu minum setiap pagi. 

Menarik kan! Mesti ibu semua ada pengalaman tersendiri juga. Jom lah kongsi dengan cikgu. 

Nasi lemak kegemaran cikgu




Jadi ibu semua dah tahu kan kenapa susu ibu berubah-ubah.

Dari awal penyusuan ke akhir penyusuan,
Kadang-kadang cair, kadang-kadang pekat.
Sekali-sekala berbau paru (hihi~~)
Susu ibu ini sangat istimewa.

Susu anda tak sama dengan susu saya,

Susu dia tak sama dengan susu anda,
Yang penting sesuai sangat untuk anak kita, anak masing-masing.
Best kan!

Teruskan menyusu, berjuang sampai habis. Cukup 2 tahun ya ibu. You're awesome mommies!






Salam Cinta Susu Ibu,
Cikgu Susu Anda
cikgususu.com




Nak beli breast pump murah? Klik di link ini: www.pumponthego.com/shopnow

Nak Konsultansi Penyusuan secara personal? Hubungi saya, Zuain Ghani: 0193841569 (Whatsapp/ Telegram / SMS/ Call) atau email zuainghani@gmail.com untuk temujanji.

RASA NYERI ATAU MENYUCUK SEMASA MENYUSU?

Ibu Jelita: "Cikgu, kenapa setiap kali menyusu saya rasa cam nyeri kat breast saya? macam menyucuk-nyucuk gitu. Mungkin ada luka, atau breast saya ada masalah?"

Cikgu Susu: "Rasa nyeri dan menyucuk tu sepanjang penyusuan ke di awal penyusuan sahaja?atau kejap ada, kejap hilang?

Ibu jelita: "sekejap je cikgu, awal-awal menyusu, lepas tu semasa sedang menyusu. Rasa tu kejap ada, beberapa lama hilang, kadang-kadang semasa sedang menyusu datang lagi, tapi tak berpanjangan.."

Assalamualaikum dan hai mommies,

Pernah ada rasa macam ibu jelita di atas? Mesti pernah kan. NO. NO. NO, ia bukan penyakit ya ibu semua. 

Cikgu sendiri pun pernah mengalaminya. Malah majoriti ibu menyusu pernah mengalaminya. Meh cikgu nak kongsi. Sebenarnya apa yang anda rasa itu adalah sangat normal. Keadaan ini disebut LET DOWN REFLEKS.

Semasa kita menyusukan bayi, hisapan bayi pada tampuk hitam (areola) ibu akan merangsang kelenjar pituitari pada otak kita merembeskan hormon oksitosin. Nak tahu apa kerja hormon ini? Hormon ini menyebabkan otot pada kelenjar susu mengecut dan mengalirkan susu ke saluran susu.






2 perkara penting dalam letdown refleks:
1. Hisapan bayi pada lekapan yang betul.
2. Rembesan hormon oksitosin yang menyebabkan pengeluaran susu. Hormon oksitosin berkait rapat dengan rasa nyaman dan level of stress ibu.

Letdown refleks dialami bukan sahaja semasa menyusukan bayi sahaja, tetapi juga semasa memerah susu sama ada menggunakan pam susu atau marmet, dan semasa ibu mendengar tangisan bayi. Tangisan bayi akan merangsang otak ibu merembeskan hormon oksitosin juga. (Tapi ibu jangan pula bayi menangis dengan kuat baru nak susukan tau. Susukan bayi sebelum bayi menangis, itu sebaiknya.)



Tanda-tanda letdown refleks berlaku:
Ketika sesi memerah, susu akan memancut dengan aliran yang laju dan dengan susu yang banyak.

Semasa menyusu pula, ibu akan perasan yang bayi mula menelan susu dengan pattern hisapan hisap-telan-hisap-telan, hisapannya pula perlahan dan mendalam.

Tahukah ibu, kita sebenarnya telah mengalami letdown refleks seawal selepas bersalin. Pada waktu ini, jika ibu tidak menyusukan bayi pada waktunya, ibu akan mengalami "leaking" kerana susu akan terus keluar apabila berlaku pengecutan otot pada kelenjar susu. (Nota: Jadi, ibu yang baru bersalin, susukan bayi sekerap mungkin supaya bayi anda berlatih merangsang letdown yang sesuai dan mengelakkan masalah 'leaking'.)



Kelebihan Letdown refleks:
1. Membantu kelancaran aliran susu.

2. Menggalakkan penyusuan yang selesa pada bayi dan ibu.

3. Mengelakkan bayi berhenti menyusu akibat aliran susu yang terlalu perlahan.

3. Membantu mengeluarkan susu dengan lebih efektif dari payudara ibu.

4. Mengosongkan payudara ibu dengan lebih berkesan.

5. Mengelakkan masalah bengkak susu / jangkitan pada payudara ibu.

Pengalaman saya, letdown refleks boleh berlaku lebih dari satu kali di sepanjang satu sesi penyusuan dan ia sangat membantu mengosongkan payudara dengan efektif. 

Letdown refleks dirangsang oleh bayi setiap kali merasa aliran susu perlahan. Bayi akan merangsang semula dengan hisapan yang ringan dan laju-laju sehingga susu memancut semula. Jika menggunakan pam susu, rangsang semula letdown refleks dengan menggunakan mode stimulation yang terdapat pada butang letdown pada pam susu anda. Dengan cara ini, ibu akan mendapat lebih dari satu kali letdown pada satu sesi penyusuan / perahan, dan payudara dapat 'dikosongkan' dengan efektif.



Ibu sukar mendapat letdown refleks? Ada beberapa faktor yang ibu perlu ambil tahu.

Punca sukar mendapat letdown refleks:

1. Lekapan penyusuan yang tidak betul.

2. Penggunaan pam susu dengan cara yang salah.

3. Sedutan pada pam susu yang terlalu kuat dan menyakitkan ibu.

4. Ibu dalam keadaan stress dan tertekan.

5. Pernah mengalami pembedahan pada payudara dimana mungkin telah mengganggu saluran susu. 



Bagaimana dengan ibu yang sukar mendapat letdown refleks ini? Ibu boleh guna cara ini ya:

1. Mendengar alunan bacaan Al-Quran dan membaca zikir semasa menyusu dan memerah.

2. Mengamalkan urutan payudara sebelum menyusu dan sebelum memerah.

3. Melakukan tuaman suam pada payudara semasa menyusu dan memerah.

4. Makan kurma sebagai kudapan sebelum menyusu dan memerah. (Nota: Kurma mengandungi bahan untuk bantu merembes oksitosin dalam badan ibu.)



5. Melakukan latihan kegel semasa menyusu dan memerah.

6. Menonton video atau menatap gambar-gambar comel permata hati kecil anda untuk bantu tenangkan diri. 

7. Menggunakan mode stimulation pada pam susu secara berulang-ulang pada satu sesi memerah.




Haa, lepas ni..
Setiap kali kali datang rasa nyeri dan menyucuk itu, ibu perlu gembira dan senyum sahaja ya.
Gembira sebab dapat aliran susu yang lancar.
Senyum kerana bayi dapat menyusu dengan baik dan bahagia.









Salam Cinta Susu Ibu,
Cikgu Susu Anda
cikgususu.com






Nak beli breast pump murah? Klik di link ini: www.pumponthego.com/shopnow


Nak Konsultansi Penyusuan secara personal? Hubungi saya, Zuain Ghani: 0193841569 (Whatsapp/ Telegram / SMS/ Call) atau email zuainghani@gmail.com untuk temujanji.






Saturday, 28 February 2015

TONGUE TIE: SAKIT DAN LUKA PADA PUTING SUSU YANG BERTERUSAN?

Assalamualaikum dan selamat sejahtera semua.

Majoriti masalah penyusuan bermula dari posisi dan lekapan semasa menyusu yang tidak betul. Alhamdulillah, kebanyakan ibu yang menghubungi cikgu dengan kes seperti ini boleh menyusukan dengan baik selepas sesi personal consultation bersama cikgu dan latihan sendiri bersama bayi.

Tapi, bagaimana pula dengan ibu yang masih mengalami sakit dan luka yang teruk dan berpanjangan pada bahagian puting susu?

Satu faktor yang jarang sekali ibu tahu adalah mengenai anatomi atau keadaan lidah dan bibir bayi.  Sebahagian kecil dari bayi, yang masih tidak dapat menyusu dengan baik mempunyai keadaan lidah yang dipanggil TONGUE TIE

Tongue tie adalah keadaan dimana ada satu lapisan kecil yang mengikat bawah lidah dengan dasar mulut bayi. Lapisan kecil ini dipanggil lingual frenulum. Sekali pandang, bayi kelihatan normal sahaja, tetapi apabila bayi membuka mulut atau menangis, lidahnya berbentuk hati (heart shape) seperti di dalam gambar di bawah. 

Lidah terikat pada dasar mulut.


Ini menyebabkan pergerakan lidah bayi terhad dan tidak dapat melekapkan lidah di keseluruhan bahagian tampuk hitam (areola) ibu. Jadi, bayi hanya akan menyusu pada puting susu sahaja. Ingat kan pesan cikgu dalam post yang lepas? BABY IS BREAST FEED, NOT NIPPLE FEED. 



Lidah bayi tidak dapat merangkum bahagian areola sepenuhnya.



Apa akan terjadi jika bayi masih tidak melekap dengan betul dan masalah ini tidak ditangani?

Kesan berantai akibat dari masalah tongue tie:

1. Puting susu ibu sakit dan luka setiap kali menyusu.
2. Bayi tidak mendapat susu yang mencukupi kerana hisapan yang tidak efektif.
3. Susu tidak dapat dikeluarkan dengan efektif dari payudara.
4. Ibu mengalami bengkak susu atau jangkitan kepada payudara.
5. Kemeruduman susu.



USAH BERSEDIH, SETIAP CABARAN PASTI ADA JALAN PENYELESAIANNYA

Ada juga ibu yang tidak tahu tentang tongue tie terus mengalah dan memberikan susu formula. Atau terus bersedih dengan anggapan

"baby tak dapat menyusu sebab lidah pendek.."

"anak saya memang tak pandai menyusulah.."

"saya memang ditakdirkan tak boleh menyusukan anak.." dan sebagainya

Tambahan pula dengan keadaan puting yang sakit dan luka itu. 

Sifu cikgu dulu ada menyarankan beberapa posisi menyusu untuk mengurangkan kesakitan semasa menyusu bagi bayi yang mempunyai tongue tie. Ibu boleh cuba posisi di bawah untuk membantu bayi membuka mulut dengan lebih luas dan mencuba mendapat lekapan yang baik.



Over your shoulder position: bayi menyusu dari atas bahu ibu



Upright/sitting up position: Bayi duduk di riba ibu. (pastikan ibu menyokong bahagian badan dan leher bayi)



FRENECTOMY

Tahukah ibu, sebenarnya bayi yang mengalami tongue tie boleh melalui satu pembedahan minor yang sangat simple (yang dipanggil Frenectomy). Frenectomy adalah prosedur untuk menggunting lapisan kecil lingual frenulum tadi. 

Selepas bahagian itu dipotong, lidah bayi sudah tidak terikat lagi dengan dasar mulut bayi. Maka, pergerakan lidah bayi tidak lagi terhad. Dengan latihan lekapan yang betul, bayi pasti akan dapat menyusu dengan baik dan masalah sakit dan luka puting dapat dicegah.

Jadi ibu, teruskan bersemangat untuk menyusukan anak kita. Sebelum membuat anggapan-anggapan sendu dapatkan dahulu bantuan dari kaunselor laktasi berdekatan untuk melihat cara lekapan dan posisi bayi dahulu. Atau jika sudah periksa keadaan lidah bayi boleh terus mendapatkan rawatan untuk melakukan frenectomy. 

Sifu cikgu (Sisters di Unit Laktasi PPUM) mengesyorkan bayi tongue tie untuk mendapatkan rawatan dari Dr. Koe, seorang Pakar Kanak-kanak dan seorang Pakar Laktasi yang sangat berpengalaman. 

Berikut adalah sedikit informasi untuk ibu:

Koe Child Clinic
Address: 73, Jalan Mega Mendung, Kompleks Bandar, 5th Mile Jalan Klang Lama, KL
Contact no.: 03-7983 0539
Weekend operating hours: Saturday 9am – 12.30pm




Susu ibu hak anak kita. Kuatkan semangat, cekalkan hati ya ibu.






Salam Cinta Susu Ibu,
Cikgu Susu Anda
cikgususu.com






Nak beli breast pump murah? Klik di link ini: www.pumponthego.com/shopnow

Nak Konsultansi Penyusuan secara personal? Hubungi saya, Zuain Ghani: 0193841569 (Whatsapp/ Telegram / SMS/ Call) atau email zuainghani@gmail.com untuk temujanji.

Wednesday, 4 February 2015

TAK BOLEH MENYUSU SEMASA DEMAM?







Assalamualaikum dan hai ibu semua,

Sejak kebelakangan ini, cikgu diuji dengan demam panas. Sekejap surut, sekejap ada balik demamnya. Namun, syukur Alhamdulillah masih dikurniakan kudrat untuk meneruskan penyusuan Aydin seperti biasa.

Sesekali cikgu ada juga menerima soalan dari ibu-ibu, boleh ke menyusu semasa kita demam? Sebab ada orang kata tak boleh sebab nanti bayi berjangkit dari kita pula.

Tahukah ibu, sebenarnya kita masih boleh menyusukan anak kita seperti biasa walaupun kita sedang mengalami demam biasa seperti panas badan, batuk atau selesema. Jika demam itu menyebabkan badan terlalu lemah dan memerlukan rawatan, ibu hendaklah membuat pemeriksaan selanjutnya dari doktor.

Sebenarnya, penyusuan semasa ibu mengalami demam biasa tidak akan memudaratkan bayi malah ia membantu bayi menguatkan lagi sistem imunisasi badannya. Ini kerana semasa kita demam, badan kita sedang menghasilkan antibodi untuk melawan "kuman jahat" itu. Penyusuan semasa demam, akan memindahkan sel-sel antibodi yang kuat ini ke badan si comel kita. Jadi badan anak kita akan terlindung dari kuman-kuman yang menyebabkan demam ini.

Memetik petikan Dr. Zubaidi di laman blog beliau, apabila ibu demam akan berlaku reaksi immunologi iaitu proses pembentukan antibodi yang dipercepatkan oleh suhu tinggi yang dialami badan ibu semasa demam dan antibodi ini disalurkan kepada bayi melalui susu ibu. 

MashaAllah, indah sekali ciptaan susu ibu kan! Walaupun ibu sedang sakit demam, ibu masih menyalurkan nutrisi dan ubat untuk bayi yang disusui supaya bayi terus sihat dan kuat.




Cikgu nak kongsikan tips yang diamalkan semasa demam panas dan masih teruskan penyusuan:

1. Minum air dengan sangat banyak. (Read: sangat sangat banyak)

Bila kita demam panas, suhu badan akan meningkat berbanding suhu biasa. Jadi pastikan pengambilan air yang banyak untuk menstabilkan suhu badan yang tinggi dan mengelakkan dehidrasi badan. Minum air apabila rasa dahaga dan sediakan satu bekas air bersama ibu.

Minum air suam, jus buah-buahan suam dan minuman bermalt panas untuk melancarkan pengaliran bendalir dalam badan. Tanda-tanda badan dapat air yang cukup adalah urin jernih dan tidak berbau.

2. Mesti makan pada waktunya. 

Biasanya bila kita demam, selera makan memang merudum. Tapi demi si kecil tersayang ibu perlu makan ya, sekurang-kurangnya bubur nasi bersama kentang dan kurma sebagai snack. Nasi dan kentang sebagai sumber karbohidrat dan kurma sebagai sumber tenaga segera. Ini dapat memastikan ibu masih dalam keadaan yang tidak lemah untuk meneruskan penyusuan. 

Elakkan pengambilan makanan berminyak dan pedas. 

3. Mesti menyusukan bayi seperti biasa dan pam mengikut jadual.

Walaupun dalam keadaan demam, susukan bayi seperti biasa dan bagi ibu bekerja mesti pam mengikut jadual supaya masih kekalkan paras prolaktin seperti biasa, ini untuk mengelakkan susu merudum apabila ibu dah pulih dari demam dan mula bekerja nanti.

4. Dapatkan rehat yang berkualiti.

Lumrah ibu menyusu, amat jarang sekali kita mendapat tidur yang panjang umpama "sleeping beauty" jadi pastikan kita manfaatkan masa rehat dengan tidur yang berkualiti walaupun tempoh masanya singkat. Elakkan memasang televisyen atau radio semasa tidur. Seelok-eloknya, pasangkan bacaan Al-Quran atau zikir kerana gelombang dari alunannya berupaya merangsang penyembuhan badan dari dalam. 

5. Amalkan pemakanan natural remedies untuk mempercepatkan penyembuhan.

Pengambilan pemakanan sebagai booster penyembuhan yang sesuai dengan tubuh amat digalakkan. Cikgu mengamalkan pengambilan Minyak Kelapa Dara untuk bantu badan pulih dari demam.

6. Jaga kebersihan diri.

Pastikan ibu mandi seperti biasa. Elakkan batuk atau bersin berdekatan atau pada muka si kecil kita. Cuci tangan dan sabun setiap kali keluar dari tandas.

Jadi, ibu-ibu masih dapat menyusukan anak kita seperti biasa ya. Sekuat mana kita jaga badan kita, kadang-kadang akan diuji dengan demam demam manja, peringatan dari Allah, salah satu cara untuk menyucikan diri dari dosa juga.

Senyum sokmo ya mommies!






Salam Cinta Susu Ibu,
Cikgu Susu Anda
cikgususu.com





Rujukan:

1. drzubaidi.com
2. Healing by Listening to Quran: kaheel7.com




Nak beli breast pump murah? Klik di link ini: www.pumponthego.com/shopnow
Nak Konsultansi Penyusuan secara personal? Hubungi saya, Zuain Ghani: 0193841569 (Whatsapp/ Telegram / SMS/ Call) atau email zuainghani@gmail.com untuk temujanji.



Monday, 26 January 2015

TIPS TENANGKAN BAYI DALAM KAPAL TERBANG

Salam dan hai ibu semua. 

Cikgu baru selesai Tour Seminar Praktikal Mudahnya Menyusu di Sabah dan Sarawak beberapa hari lepas. 


Tahukah ibu, kita masih boleh meneruskan penyusuan walaupun berada di dalam kapal terbang. Apabila kita berada di udara, tekanan udaranya yang rendah menyebabkan telinga kita kurang selesa, kadangkala sakit. Begitu juga dengan bayi kita, mereka akan merasai pengalaman yang sama.


Menurut Dr. Ahmad Nordin melalui artikelnya di Malaysian Medical Gazette, anatomi telinga adalah hidung bersambung dengan telinga melalui salur kecil dipanggil tiub Eustachian. Dengan mengunyah, menguap, menelan atau meniup belon- secara automatik kita menyelaraskan tekanan dalam tiub ini dengan tekanan udara persekitaran. Jika tekanan tidak sama- seseorang itu akan kurang pendengaran, berdesing telinga (‘tinnitus’ : http://www.mmgazette.com/tinnitus-apa-rahsia-di-sebalik-bunyi-desingan-telinga-dr-ahmad-nordin/)  dan kadangkala sakit.


Ibu amat digalakkan untuk menyusukan si comel kita sepanjang dalam penerbangan terutamanya pada waktu kapal terbang berlepas dan mendarat. Kerana pada waktu ini, perubahan tekanan udara adalah sangat ketara. Aydin tidak meragam atau menangis semasa kapal terbang ingin berlepas, cuma dia nampak tidak selesa. Jadi tanpa menunggu lebih lama, saya terus susukan dia. Alhamdulillah, dia lebih tenang selepas itu dan sepanjang perjalanan.




Kebaikan penyusuan di dalam penerbangan:

1. Membantu tenangkan bayi kita sepanjang perjalanan.

2. Bayi kita lebih mudah diuruskan.
3. Mengelakkan bayi merasai kesakitan pada telinga akibat perubahan tekanan udara.
4. Mengelakkan bayi meragam dan tidak selesa.



Beberapa tips untuk menyusukan dalam kapal terbang:

1. Pilih tempat duduk yang sesuai semasa pembelian tiket. Jika boleh ambil tempat duduk yang mempunyai ruang kaki ekstra supaya ibu selesa.
2. Kenalpasti polisi syarikat penerbangan tentang penyusuan di dalam pesawat terutamanya jika penerbangan ke luar negara. Kebanyakan syarikat penerbangan adalah mesra penyusuan.
3. Pakai pakaian yang baju menyusu atau yang mesra penyusuan, longgar dan selesa untuk memudahkan penyusuan nanti.
4. Bawa bersama nursing cover atau pakai tudung yang agak labuh untuk memelihara aurat semasa penyusuan.
5. Susukan si comel anda semasa pesawat ingin berlepas dan mendarat kerana pada waktu ini mungkin bayi merasa kurang selesa akibat perubahan tekanan udara.


Tips untuk dewasa dan kanak-kanak yang sudah melebihi 2 tahun pula:

1. Pastikan kita (dan anak-anak) mengunyah, makan atau minum air semasa perjalanan di dalam pesawat untuk membenarkan pergerakan udara di ruang telinga dan tiub Eustachian.
2. Kerapkan menguap.
3. Elakkan tidur semasa pesawat ingin berlepas atau mendarat.


Tips tambahan untuk menenangkan anak-anak yang menangis dan tak mahu menyusu, yang saya amalkan setiap kali menaiki pesawat:

1. Bawa bersama soft toy kegemaran anak-anak atau 'bantal atau selimut busuk' mereka. Ini sangat membantu menenangkan mereka.
2. Jika bayi meragam atau menangis, bawa bayi dalam ringsling semasa menaiki pesawat atau gunakan nursing cover untuk menyusu supaya bayi rasa lebih dekat dan rapat dengan ibu.
3. Ibu perlu rileks dan tenang, dan mesti ada kemahiran menyanyi lagu-lagu nursery rhymes kegemaran anak-anak untuk menambat hati mereka. Suara tak sedap pun tak apa. :)


Semoga bermanfaat untuk semua. 

Ini dia cikgu belanja gambar untuk semua (",)



Salam Cinta Susu Ibu,
Cikgu Susu Anda
www.cikgususu.com





Rujukan:


1. Malaysian Medical Gazette

2. TheStir.cafemom.com




Nak beli breast pump murah? Klik di link ini: www.pumponthego.com/shopnow

Nak Konsultansi Penyusuan secara personal? Hubungi saya, Zuain Ghani: 0193841569 (Whatsapp/ Telegram / SMS/ Call) atau email zuainghani@gmail.com untuk temujanji.